TribunJambi/

Ekspansi Pergudangan di Jababeka Berkembang, Bagaimana dengan Jambi

Pengembang berani melakukan ekpansi karena mereka melihat prospek pergudangan masih akan cerah. Ini terlihat dari proyek-proyek eksisting yang...

Ekspansi Pergudangan di Jababeka Berkembang, Bagaimana dengan Jambi
Tribun Jambi
Ilustrasi pergudangan di Jambi.

TRIBUNJAMBI.COM - Sejumlah pengembang terus melakukan ekspansi proyek pergudangan meskipun ekonomi masih lesu. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi paruh pertama 2017 hanya 5,01 %, melambat dari periode yang sama tahun lalu yang tercatat sebesar 5,18%.

Pengembang berani melakukan ekpansi karena mereka melihat prospek pergudangan masih akan cerah. Ini terlihat dari proyek-proyek eksisting yang terserap cukup baik dan permintaan masih terus berdatangan.

PT Jababeka Tbk (KIJA) misalnya akan berencana meluncurkan pergudangan Bizpark tahap II pada Agustus 2017 sebanyak 20 unit. Pasalnya, Bizpark Jababeka tahap I yang dirilis sejak kuartal III tahun lalu sebanyak 24 unit sudah hampir terjual seluruhnya.

"Tahap I itu diterima cukup bagus oleh market dan permintaan juga masih besar. Konsep yang kami kembangkan ini memang masih diminati oleh UKM karena bisa dijadikan sekaligus sebagai hunian," kata Sutedja Darmono, Direktur Jababeka pada KONTAN, Sabtu (12/8).

Pergudangan ini akan diluncurkan dengan tipe yang kurang lebih sama dengan tahap I. Namun harganya akan naik sekitar 10%-15%. Bizpark dibangun di atas lahan 1 ha dengan harga Rp 1,9 miliar per unit. Satu unitnya memiliki luas bangunan 153 m2 dan luas lahan mulai dari 180 m2.

Menurut Sutedja, permintaaan pergudangan di kawasan Jababeka masih cukup bagus karena kawasan timur Jakarta semakin diminati investor di tengah maraknya pembangunan infrastruktur transportasi di kawasan tersebut.

Jababeka juga tengah mempersiapkan pengembangan pergudangan dengan konsep baru. Emiten dengan kode KIJA ini akan membangun gudang dengan mengikuti konsep logistik warehouse, pergudangan konsep bertingkat dan juga konsep pergudangan Jepang.

Namun, Sutedja belum bersedia merinci rencana tersebut lantaran masih dalam prospek mengkaji pasar dan konsep. "Permintaan masih sangat bagus terutama dari investor Jepang yang eksisting," tambah Sutedja.

PT Intiland Development Tbk (DILD) juga tengah mempersiapkan pengembangan pergudangan tahap II di Aeropolis TechnoPark Cengkareng. Sebab hingga semester I, pengembangan tahap I sudah terjual 85%.

Intiland memiliki rencana untuk pengembangan pergudangan 440 unit di lahan seluas 35 ha. Sejak tahun 2015 telah diluncurkan tahap I di lahan seluas 8 ha yang terdiri dari 60 unit gudang dengan tipe 9 x 30 dan 15 x 36 serta 70 unit small warehouse dengan tipe 6x16 dan 8x16. Pada awal peluncuran, harga gudang tersebut sekitar Rp 11 juta per m2 dan saat ini harga jualnya naik sekitar 9%-12%

Halaman
123
Editor: duanto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help