TribunJambi/
Home »

Techno

» News

Dunia Maya

Zuckerberg dan Elon 'Iron Man' Musk Adu Mulut di Internet soal Kecerdasan Buatan

Pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg dan miliuner Elon Musk bertengkar memperdebatkan kecerdasan buatan (artificial intelligence - AI)

Zuckerberg dan Elon 'Iron Man' Musk Adu Mulut di Internet soal Kecerdasan Buatan
Potongan adegan video ilustrasi penelitian robot dan manusia yang dilakukan Stanford University. (Stanford University) 

TRIBUNJAMBI.COM - Pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg dan miliuner Elon Musk bertengkar memperdebatkan kecerdasan buatan (artificial intelligence - AI). Alih-alih di ruang tertutup, pertengkaran itu justru terjadi di media sosial yang merupakan ranah publik.

Pertengkaran keduanya terlihat dari sindiran yang dilontarkan Elon Muskmelalui akun Twitter resminya. Dia dengan gamblang menyebut Mark Zuckerberg cuma punya sedikit pengetahuan soal AI.

“Saya pernah bicara dengan Mark mengenai hal ini (AI). Pengetahuan dia dalam topik tersebut masih terbatas,” demikian kicau Elon Musk.

Elon Musk banyak disebut sebagai inovator penerus Steve Jobs karena berbagai inovasi yang dibuat. Pria yang terkenal dengan julukan Iron Man ini memiliki perusahaan yang menghasilkan mobil listrik Tesla, roket ruang angkasa SpaceX, sistem tenaga surya SolarCity, dan moda transportasi HyperLoop.

Sebagaimana dilansir KompasTekno dari Techcrunch, Senin (31/7/2017), sindiran tersebut merupakan respon Elon Musk terhadap komentar Mark Zuckerberg mengenai AI. Pekan lalu, bos Facebook itu memang sempat melontarkan komentar pedas terkait perlunya menyiapkan regulasi AI demi mengamankan masa depan.

“Saya pikir orang yang menolak dan bicara mengenai skenario kiamat oleh AI —saya tidak bisa memahaminya. Hal itu sangat negatif dan dari sudut pandang tertentu terlihat tidak bertanggung jawab,” ujar Mark Zuckerberg kala itu.

Sedangkan Elon Musk, termasuk salah satu tipe orang dalam deskripsi Mark Zuckerberg itu. Bos Tesla ini berpendapat bahwa pemerintah mesti aktif mengatur persoalan AI sebelum semua terlambat dan memicu masalah besar bagi peradaban manusia.

“AI adalah kasus langka yang harus kita perhatikan dan kelola dengan peraturan. Kita tidak bisa bersikap reaktif terhadap AI, karena bisa membuat kita terlambat bertindak,” terang Elon Musk dalam sebuah pertemuan dengan para gubernur Amerika Serikat tahun ini.

Di sisi lain, apa pun pendapat kedua miliuner teknologi tersebut, AI memang merupakan sesuatu yang rumit.

AI mungkin saja dikembangkan sebagai software yang bisa berevolusi sendiri hingga bisa membuat robot dengan berbagai kemampuan mendekati manusia.

Namun saat ini, pemakaiannya baru pada tahap asisten digital dan otomatisasi di internet. Sebagai contoh, Facebook menggunakan AI untuk kurasi berita, menjalankan targeted advertising, serta tag foto; Microsoft dan Apple memakainya untuk membuat aplikasi asisten pribadi; dan Google memakainya untuk membentuk mesin pencari internet.

Editor: fifi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help