TribunJambi/

Advertorial

Sukses, Wali Kota Jambi Tutup Diklat Revolusi Mental Angkatan I Bagi ASN Camat dan Lurah

Pelaksanaan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Revolusi Mental bagi seluruh ASN Camat dan Lurah Kota Jambi, yang dipusatkan

Sukses, Wali Kota Jambi Tutup Diklat Revolusi Mental Angkatan I Bagi ASN Camat dan Lurah
ISTIMEWA

TRIBUNJAMBI.COM, SUBANG - Pelaksanaan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Revolusi Mental bagi seluruh ASN Camat dan Lurah Kota Jambi, yang dipusatkan di Kampus Pembangunan Karakter Bangsa Indonesia Astha Hannas, Kabupaten Subang Provinsi Jawa Barat, Jumat (21/4) resmi ditutup Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) RI, yang diwakili oleh Staf Ahli Menteri Bidang Budaya Kerja Drs. Teguh Widjanarko, MPA.

Kegiatan yang telah berlangsung sejak 18 April lalu tersebut mendapatkan apresiasi dari berbagai pihak dan dilaksanakan secara antusias oleh seluruh peserta. Bagaimana tidak, banyak nuansa dan pemahaman baru mengenai pengembangan karakter dan konsep wawasan kebangsaan yang diraih melalui kegiatan tersebut. 

Mengadopsi sistem pendidikan dan pelatihan ala militer. Peserta diajak memasuki kawah candradimuka pembentukan karakter kebangsaan melalui konsep Revolusi Mental. Dilatih instruktur yang berasal dari TNI-Polri, para peserta benar-benar dibentuk dan digembleng sikap kedisiplinan, rasa kebangsaan dan cinta tanah air, serta semangat melayani sebagai abdi negara.  

Pelaksanaan kegiatan diklat revolusi mental memang dilakukan sebagai upaya untuk merubah cara pandang cara pikir dan cara bekerja ASN Kota Jambi agar memiliki karakter yang baik berdasarkan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia.

Hal tersebut dirasa penting karena di tengah-tengah kehidupan modern saat ini rasa kebersamaan saling menolong menghormati dan menghargai satu sama lain dirasakan sudah semakin menipis. Hal ini perlu dibangkitkan kembali dalam kehidupan sehari-hari.

"Peran strategis ASN Kota Jambi, terutama camat dan lurah sebagai garda terdepan pelayanan kepada masyarakat, kami harapkan dapat efektif bertindak sebagai "agent of change". Yang dapat mempengaruhi dan mengajak masyarakat untuk kembali kepada budaya luhur bangsa Indonesia. Yang saling bergotong royong, bekerjasama, membangun negara ini agar lebih baik dalam bingkai NKRI dan itu akan kita mulai dari Kota Jambi," ujar Wali Kota H Syarif Fasha dalam sambutannya.

Sebagai pamong bagi masyarakat, Fasha berharap peran lebih dari seorang camat dan lurah, agar tidak hanya bersifat pasif dan hanya menunggu saja. Fasha ingin camat dan lurah bertindak sebagai fasilitator, bahkan sebagai motor penggerak masyarakat agar dapat berpartisipasi dalam pembangunan Kota Jambi. 

"Kita tidak ingin masyarakat hanya sebagai penonton di daerah sendiri. Namun kita ingin masyarakat berpartisipasi turut serta merencanakan, bisa melaksanakan dan bisa mengawasi sehingga seluruh komponen akan bersinergi dengan baik. Yakinlah jika seluruh Pemerintah kabupaten kota se-Indonesia melaksanakan konsep ini, maka ancaman bubarnya NKRI Insya Allah tidak akan pernah terjadi," ujar Fasha.

Terkait kelanjutan diklat Revolusi Mental tersebut, Wali Kota Fasha akan mengirimkan kembali peserta dari Kota Jambi di akhir tahun ini, hingga seterusnya secara berkesinambungan dimasa yang akan datang.

Sementara, Staf Ahli Menpan RB Bidang Budaya Kerja Drs Teguh Widjanarko, MPA mengapresiasi langkah inovasi yang dilakukan Wali Kota Jambi dalam pola pengembangan karakter SDM ASN di Kota Jambi. Soalnya, tidak semua kepala daerah mau memikirkan hal yang tidak terlalu populis tersebut, apalagi menerapkan sistem revolusi mental.

Halaman
12
Editor: fifi
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help