Prandelli Langsung Menolak Leicester City

Pelatih asal Italia yang berstatus tanpa klub, Cesare Prandelli, mengaku telah menolak tawaran menjadi manajer Leicester City.

TRIBUNJAMBI.COM - Pelatih asal Italia yang berstatus tanpa klub, Cesare Prandelli, mengaku telah menolak tawaran menjadi manajer Leicester City.

Jabatan tersebut lowong setelah manajemen memecat Claudio Ranieri pada 23 Februari 2017. Keputusan Leicester itu dikritik karena Ranieri memiliki jasa besar.

Prandelli turut meramaikan arus kritik untuk tim berjulukan The Foxes. Atas dasar solidaritas terhadap Ranieri yang sama-sama berasal dari Italia, dia juga menolak lamaran Leicester.

"Saya mengatakan tidak kepada Leicester. Ada pendekatan, tetapi saya langsung menolaknya," tutur Prandelli.

"Anda tidak bisa pergi ke sana setelah melihat bagaiaman Ranieri diperlakukan, titik," ucap eks pelatih tim nasional (timnas) Italia itu.

Banyak pihak memang menganggap Ranieri pantas menerima apresiasi lebih. Pria berjulukan The Tinkerman itu menghadirkan gelar juara Premier League - kasta teratas Liga Inggris - untuk kali pertama sepanjang sejarah Leicester.

Kesuksesan Leicester pada musim 2015-2016 itu mengejutkan dunia karena mereka tidak melakukan belanja besar seperti Manchester City, Manchester United, atau Liverpool.

"Ranieri mencapai prestasi luar biasa yang tidak bisa diulangi. Memenangi gelar bersejarah, lalu dia dibuang beberapa bulan berselang. Artinya, seseorang harus merenungkan situasi ini," tutur Prandelli.

Hingga kini, Leicester belum menemukan pengganti permanen untuk Ranieri. Alhasil, manajemen mematenkan Craig Shakespeare yang sebelumnya didaulat sebagai manajer interim, hingga akhir musim.

Di bawah Shakespeare, Leicester memiliki peruntungan lebih baik dengan catatan empat kemenangan beruntun di berbagai ajang.

Terakhir, mereka menang 3-2 atas West Ham United pada partai lanjutan Premier League di Stadion London, Sabtu (18/3/2017).

Kemenangan atas West Ham mengangkat Leicester ke posisi ke-15 dengan koleksi 30 poin dari 28 pertandingan.

Editor: nani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help