Kelompok Bank Swasta Incar Peluang Infrastruktur

... kebutuhan investasi infrastruktur sangat besar di Indonesia namun perusahaan tidak memberikan secara spesifik target pertumbuhan di infrastruktur.

Kelompok Bank Swasta Incar Peluang Infrastruktur
KONTAN
Ilustrasi. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Kelompok bank swasta tak mau kalah dalam menangkap peluang penyaluran kredit infrastruktur dan usaha kecil menengah (UKM) seperti bank-bank pelat merah. Misalnya, PT Bank Maybank Indonesia Tbk yang mengincar pembiayaan ke infrastruktur dan PT Bank OCBC NISP Tbk yang mengincar penyaluran kredit UKM.

Taswin Zakaria, Presiden Direktur Bank Maybank Indonesia mengatakan, kebutuhan investasi infrastruktur sangat besar di Indonesia namun perusahaan tidak memberikan secara spesifik target pertumbuhan di sektor infrastruktur. “Peluang partisipasi dari bank non BUMN masih cukup besar,” katanya, kepada KONTAN, Rabu (1/3).

Eri Budiono, Direktur Korporasi Bank Maybank Indonesia mengatakan, proyek infrastruktur menjadi salah satu fokus Maybank Indonesia dalam meningkatkan kredit korporasi tahun 2017. Perusahaan mengincar perusahaan besar untuk mendorong kredit korporasi. “Kami membidik pertumbuhan kredit korporasi tumbuh 20% di tahun ini,” ujarnya.

Bank milik investor Malaysia ini mencatat kredit korporasi yang masuk dalam global banking tumbuh 20,55% atau menjadi Rp 25,8 triliun per akhir Desember 2016 dibandingkan akhir 2015 senilai Rp 21,5 triliun.

Taswin menambahkan, pihaknya akan melihat peluang penyaluran kredit ke sektor lain dari usaha yang sudah dijalankan saat ini. Informasi saja, secara keseluruhan, bank milik investor Malaysia ini mengincar pertumbuhan kredit 10% dan dana pihak ketiga (DPK) 10% pada tahun ini.

Sementara, Parwati Surjaudaja, Presiden Direktur Bank OCBC NISP menuturkan, pihaknya memang tidak lagi menyasar kredit mikro, sedangkan kredit infrastruktur juga bukan bukan target utama. Sebab, kredit segmen ini membutuhkan pendanaan yang sebanding seperti dana-dana jangka panjang untuk proyek besar.

“Kami tetap fokus pada segmen ritel seperti UKM dan segmen korporasi,” ucap Parwati. Harapannya, kredit dapat tumbuh 10%-15% pada awal tahun ini. Angka tersebut sudah di atas rata-rata pertumbuhan kredit perbankan.(Nina Dwiantika)

Editor: duanto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help