TribunJambi/

Berapa Ribu Tahun Usia Simbol Misterius di Kazakhstan Ini

Simbol-simbol yang terukir di tanah mengambil berbagai bentuk geometris

Berapa Ribu Tahun Usia Simbol Misterius di Kazakhstan Ini
Livescience
Sebuah geoglyph berbentuk swastika dapat dilihat dari atas Kazakhstan. (Digital Globe via Livescience) 

Para arkeolog telah menemukan dan menyelidiki sebanyak 60 simbol misterius di Kazakhstan. Simbol tersebut disebut geoglyph.

PARA arkeolog telah menemukan dan menyelidiki sebanyak 60 simbol misterius di Kazakhstan. Simbol tersebut disebut geoglyph.

Kazakhstan geoglyph, dijelaskan dalam sebuah konferensi arkeologi di Istanbul dan dilaporkan oleh Live Science tahun lalu, memiliki ukuran 90-400 meter (295 kaki ke 1.312), lebih panjang dari pesawat komersial.

Simbol-simbol yang terukir di tanah mengambil berbagai bentuk geometris, termasuk kotak, salib, cincin dan swastika. Pada zaman kuno, swastika adalah desain umum tanpa nada politik. Meskipun swastika diciptakan dari kayu, sebagian besar geoglyph dibentuk di tanah.

Menggunakan teknik yang disebut optically stimulated luminescence (OSL), para arkeolog baru-baru menemukan bahwa struktur tersebut dibentuk mulai sekitar 2800 tahun yang lalu. Mereka dibangun pada awal "zaman besi” Kazakhstan, ketika alat besi dan senjata secara bertahap diganti dengan bahan yang terbuat dari perunggu, kata arkeolog Andrew Logvin dan IrinaShevnina, keduanya berasal dari Qostanay University di Kazakhstan.

Para astronot yang berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional dapat mencoba mengambil gambar geoglyph, Melissa Higgins, ahli ilmu bumi dan remote sensing scientist dari NASA. Higgins mengatakan dalam sebuah percakapan telepon dengan Live Science. Apakah astronot mampu mengambil gambar tergantung pada jadwal mereka, dan apakah elevasi matahari akan memungkinkan mereka untuk mengambil foto dari geoglyph, katanya.

Sebuah laporan New York Times memperkirakankan usia geoglyph Kazakhstan mencapai 8.000 tahun, yang membuat mereka lebih tua dibanding geoglyphs lainnya, termasuk Nazca Garis yang terkenal Peru, yang berusia antara 200 SM dan 500 M.

Namun, setelah publikasi cerita itu, tiga arkeolog yang melakukan penelitian – Logvin, Shevnina, serta Giedre Motuzaite Matuzeviciute dari Universitas Vilnius di Lithuania menampik laporan, dan mengatakan usia geoglyph tidak begitu lama.

Klaim bahwa usia simbol-simbol tersebut mencapai 8.000 tahun "tidak didukung oleh bukti sama sekali," kata Matuzeviciute. Teknik OSL yang tim gunakan "memberi hasil 800 SM dan tidak ada selain itu," katanya.

The Times pun telah membuat penjelasan klarifikasi bahwa cerita geoglyph yang berusia 8.000 tahun tidak datang dari para arkeolog yang melakukan penelitian melainkan dari "laporan ilmiah terpisah yang menghubungkan artefak dari budaya Mahandzhar (7000 SM hingga 5000 SM) ke tokoh lainnya, menunjukkan usia hampir 8.000 tahun yang lalu, tertua dari yang lain. " The Times tidak menunjukkan siapa yang menulis laporan atau pun di mana laporan tersebut diterbitkan.

Sejauh ini, para arkeolog dapat mengkonfirmasi keberadaan 60 geoglyphs di Kazakhstan. Mereka menduga akan lebih banyak lagi yang ditemukan, tetapi mereka belum menemukan 260 dari desain lain, seperti yang dilansir The Times, kata Logvin dan Shevnina.

Logvin dan Shevnina mengungkapkan meskipun tujuan dari geoglyph tidak diketahui, penggalian di geoglyph telah menghasilkan sisa-sisa struktur dan tungku yang mungkin telah digunakan sebagai tempat-tempat suci. Mereka juga mencatat bahwa geoglyph mungkin telah digunakan oleh suku-suku untuk menandai wilayah.

Logvin dan Shevnina mengatakan bahwa, awal tahun ini, mereka menerima hibah dari Kementerian Ilmu Pengetahuan Kazakhstan untuk membantu penelitian mereka.

(K.N Rosandrani/livescience.com)

Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help