Kekecewaan Dosen Kontrak, Satu per Satu Tinggalkan Unja

Sigit Pancahayani adalah dosen dari beasiswa Unggulan (BU) yang sekarang bernama BPPDN yang ditempatkan di Universitas Jambi.

Kekecewaan Dosen Kontrak, Satu per Satu Tinggalkan Unja
unja.ac.id
Universitas Jambi 

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Sigit Pancahayani adalah dosen dari beasiswa Unggulan (BU) yang sekarang bernama BPPDN yang ditempatkan di Universitas Jambi. Sejak akhir 2013 ia sampai di Jambi dan mengajar Matematika di Fakultas Saintek Unja.

Namun mendekati Lebaran 2014, Sigit memutuskan mengundurkan diri dari Unja, dan pulang ke rumahnya di Jawa. Waktu itu ia belum tahu akan kembali atau tidak ke Jambi, tapi pada akhirnya ketika dihubungi Tribunjambi.com, Oktober ini dia mengatakan tak akan kembali lagi ke Jambi, meskipun gajinya sebagai dosen kontrak sebelumnya sempat tertunda, sudah turun.

Pada pertengahan jalan ada hal yang mengecewakan yang membuatnya harus meninggalkan Jambi. Ia dan beberapa rekan dosen kontrak lainnya di Unja, kecewa dengan perlakuan yang mereka terima dari pihak universitas.

Dosen Matematika lulusan ITB ini mengatakan awalnya mereka berangkat dengan ekspektasi tinggi berdasarkan surat keputusan kuasa pengguna anggaran Direktorat Pendidik dan tenaga kependidikan DIkti. Di dalam surat itu mengatakan bahwa setelah semester pertama mereka akan diserahkan ke universitas, diangkat menjadi dosen tetap dan diberikan nomor NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional).

"Namun ternyata Unja sendiri menolak mengangkat kami. Katanya tak ada biaya dan tak ada peraturannya untuk mengangkat kami jadi dosen tetap. Lantas kami ditawarkan untuk menjadi dosen kontrak hingga selesai masa magang kami yang N+1 (N adalah jumlah tahun kuliah mereka ditambah setahun)," kata Sigit.

Sebelumnya selama satu semester para dosen BU ini digaji 3 juta per bulan oleh Dikti. Lalu Sigit mengatakan bahwa pihak Unja mengatakan tak ada uangnya, maka mereka ditawari dosen kontrak dengan gaji 1,5 juta per bulan.

“Itu pun macet-macet. Dan sekarang sudah dua bulan gaji kami – semua dosen BU - belum cair,” ungkapnya.

Dosen BU yang diterima di Unja ada 28 orang. Namun sudah banyak yang mengundurkan diri karena perjanjian Dikti yang tak sesuai dengan fakta di lapangan. Tertulis pada SK Kuasa Anggaran pada poin ke empat bahwa pada bulan ke tujuh--saat beasiswa atau gaji dari Dikti putus, peserta magang calon dosen diangkat sebagai dosen tetap dan diberikan gaji sebagai dosen tetap oleh PT tersebut.

Mahya, dosen BU Biologi mengatakan bahwa setidaknya mereka diberikan NIDN. “Sebab kalau pun Unja tak bisa memberikan kami gaji yang layak, maka kami bisa cari di luar Unja sebagai sampingan. Tanpa NIDN kami tak bisa apa-apa. Belum lagi kawan kami yang sudah punya keluarga di Jawa, punya anak dan istri,” ungkapnya.

Satu per satu dosen BU penempatan di Unja mengundurkan diri dan pulang. Beruntung Dikti memberikan adanya home base, tempat magang yang dekat dengan daerah asal mereka. Seperti Hud (26) yang mengajar Matematika yang sejak awal memang ingin menyelesaikan N+1 yang ditugaskan dikti.

Halaman
123
Penulis: Jaka Hendra Baittri
Editor: nani
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved